Peneliti Sebut Pasien Reinfeksi COVID-19 Sakit Lebih Parah, Kok Bisa?

Peneliti Sebut Pasien Reinfeksi COVID-19 Sakit Lebih Parah, Kok Bisa?



Jakarta

Seorang pria di Amerika Serikat mengalami reinfeksi COVID-19 dan mengembangkan gejala yang lebih parah dari sebelumnya. Kasus ini adalah reinfeksi pertama di AS dan reinfeksi kelima yang dilaporkan di seluruh dunia.

Dalam laporan di jurnal medis The Lancet, pria berusia 25 tahun tersebut awalnya dinyatakan positif COVID-19 pada April dengan gejala batuk dan mual. Pada Mei, ia akhirnya dinyatakan negatif COVID-19.

Hanya saja, di akhir Mei, pria tersebut mengunjungi UGD karena mengalami gejala batuk, demam, dan pusing. Awal Juni, ia kembali dinyatakan positif COVID-19.

Saat terinfeksi kedua kalinya, pria tersebut mengalami hipoksia atau kadar oksigen rendah dan sesak napas sehingga memerlukan bantuan oksigen.

“Temuan kami menandakan bahwa infeksi sebelumnya mungkin tidak selalu melindungi terhadap infeksi di masa depan. Infeksi ulang dapat memiliki implikasi signifikan bagi pemahaman kita tentang kekebalan Covid-19,” kata Dr Mark Pandori, dari University of Nevada, dikutip dari BBC.

Sebelumnya kasus reinfeksi dengan gejala parah juga dialami oleh pasien COVID-19 di Ekuador dan Belanda. Pasien di Belanda bahkan dinyatakn meninggal setelah alami reinfeksi.

Ada alasan mengapa reinfeksi menyebabkan pasien COVID-19 sakit lebih parah. Menurut ahli, bisa jadi mereka terpapar virus pada tingkat yang lebih tinggi untuk kedua kalinya.

Hanya saja sulit untuk memastikan kasus di mana seseorang terinfeksi dua kali. Ilmuwan harus memiliki usapan hidung dari infeksi pertama dan kedua untuk membandingkan genom dari kedua sampel virus.

Simak Video “Riset Ahli Soal Kasus Pasien Sembuh Corona Kembali ‘Terinfeksi’
[Gambas:Video 20detik]
(kna/up)




Source link

Leave a Reply