You are currently viewing Mahasiswa Kecam Tindakan Represif Polisi saat Demo di Pontianak

Mahasiswa Kecam Tindakan Represif Polisi saat Demo di Pontianak


VIVA – Mahasiswa yang tergabung dalam Aliansi Mahasiswa Amanat Penderitaan Rakyat (Ampera) Kalimantan Barat mengecam tindakan represif aparat Kepolisian Daerah Kalimantan Barat saat demonstrasi mahasiswa menuntut dibatalkannya UU Omnibus Law Cipta Kerja, Rabu (28/10) malam.

“Kami mengecam tindakan represif aparat kepolisian yang memukul dan menangkap paksa para peserta aksi,” kata Koordinator Lapangan Ampera Kalbar, Ansarrudin dalam keterangan tertulisnya di Pontianak, Jumat (30/10).

Dia menjelaskan, dari data yang pihaknya kumpulkan ada 16 orang mahasiswa yang ditangkap pada aksi dan sudah dilepaskan, dari 16 orang yang ditangkap sebanyak 10 orang mahasiswa mengalami luka ringan hingga berat, dan tiga korban yang sempat dilarikan ke rumah sakit.

Menurut dia, dari keterangan korban tindakan tersebut berasal dari aparat kepolisian. “Kami juga menyesalkan sikap pihak polisi yang seakan-akan ‘cuci tangan’ dari kejadian aksi kemarin, yang menyebutkan bahwa tindakan represif itu bukan berasal dari kepolisian, lalu siapa lagi yang melakukan itu,” ujarnya.

BACA JUGA: Demo Simpatik Tolak Omibus Law Kolaborasi Mahasiswa dan Buruh

Apalagi hingga membuat pernyataan seolah-olah korban aksi yang dilarikan ke rumah sakit bukan karena tindakan represif aparat tapi karena penyakit bawaan, katanya.

“Kami tegaskan bahwasanya, teman-teman mahasiswa yang mengalami luka ringan dan luka berat hingga dibawa ke rumah sakit adalah akibat dari tindakan represif aparat terhadap mahasiswa,” ungkapnya.



Source link

Leave a Reply