Kogabwilhan III Sebut KKSB Pakai Taktik Licik dan Korbankan Warga Sipil

Kogabwilhan III Sebut KKSB Pakai Taktik Licik dan Korbankan Warga Sipil



Serangan gerombolan bersenjata di Papua terhadap aparat negara dan warga sipil beberapa bulan terakhir semakin mengganas. Dimulai dari penembakan terhadap dua tenaga kesehatan penanganan Covid-19, yakni Almanek Bagau (luka tembak) dan Heniko Somau (tewas di tempat), pada Jumat, 22 Mei 2020, di Distrik Wandai, Kabupaten Intan Jaya.

Sejak tanggal itu hingga kini, tercatat gerombolan bersenjata itu telah menewaskan paling tidak 11 orang, terdiri dari dua personel TNI AD dan sembilan warga sipil. Selain itu mereka juga telah melukai secara serius seorang tentara dan seorang warga sipil anggota TGPF Intan Jaya.

Kemudian penembakan terhadap petani bernama Yunus Sani (tewas) pada Jumat 29 Mei 2020 di Kampung Magataga, Distrik Wandai, Kabupaten Intan Jaya, penembakan warga bernama Laode Zainudin (luka tembak) pada Sabtu 15 Agustus 2020 di Kampung Bilogai, Distrik Sugapa, Kabupaten Intan Jaya.

Lebih lanjut, penembakan dua warga sipil berprofesi tukang ojek bernama Laode Anas (kemudian meninggal dunia) dan Fatur Rahman (luka tembak) pada Senin 14 September 2020 di Distrik Sugapa, Kabupaten Intan Jaya.

Kemudian pembunuhan warga sipil berprofesi tukang ojek bernama Badawi (tewas di tempat) dan penembakan anggota TNI bernama Sersan Kepala Sahlan (tewas di tempat) pada Kamis, 17 September 2020, di Kampung Hitadipa, Distrik Sugapa, Kabupaten Intan Jaya.

Lalu penyerangan terhadap Markas Koramil Persiapan Hitadipa, Distrik Sugapa, Kabupaten Intan Jaya pada Sabtu, 19 September 2020, yang menewaskan anggota TNI AD bernama Prajurit Satu Dwi Akbar Utomo.

Berikutnya, penembakan Pendeta Yeremia Zanambani (kemudian meninggal dunia) pada Sabtu sore, 19 September 2020, Kampung Hitadipa, Distrik Sugapa, Kabupaten Intan Jaya, yang diikuti penembakan polisi dan transportasi di sekitar Bandara Bilorai, Distrik Sugapa, Jumat, 18 September, dan Jumat, 25 September 2020.

Penembakan ke arah Kodim Persiapan Kabupaten Intan Jaya pada Senin 5 Oktober 2020, penembakan pos TNI di Pasar Baru Kenyam Kabupaten Nduga 6 Oktober 2020 yang menewaskan warga sipil bernama Yulius Wetipo.

Penyerangan terhadap rombongan TGPF di tanjakan Wabogopone, Kampung Mamba, Distrik Sugapa, Kabupaten Intan Jaya, pada 9 Oktober 2020, yang mengakibatkan anggota tim TGPF Intan Jaya, Bambang Purwoko (dosen FISIPOL UGM), dan anggota tim pengamanan bernama Sersan Satu Faisal Akbar terluka tembak.

Paling akhir adalah Sabtu pagi, 10 Oktober 2020, gerombolan bersenjaya itu menyerang Pos TNI di Kampung Koteka, Distrik Kenyam, Kabupaten Nduga.



Source link

Leave a Reply