Hilangnya Indera Perasa Pasien COVID-19 Pertanda Baik, Kenapa Ya?

Hilangnya Indera Perasa Pasien COVID-19 Pertanda Baik, Kenapa Ya?


VIVA – Anosmia atau hilangnya penciuman menjadi salah satu gejala ringan dari COVID-19.  Bagi banyak orang, hilangnya indera penciuman dan rasa bisa membutuhkan waktu berminggu-minggu dan berbulan-bulan sebelum akhirnya kembali normal.

Kehilangan penciuman, dapat memengaruhi kemampuan seseorang untuk merasakan makanan juga bisa sangat melelahkan dan membuat frustrasi orang yang mengalami gejala ‘ringan’ ini.  

Meski begitu, banyak ahli percaya bahwa kehilangan indera penciuman atau rasa, ditambah dengan penurunan nafsu makan mungkin merupakan pertanda baik dari infeksi. Karena, dapat melindungi orang dari mengalami tanda-tanda mematikan lainnya dari COVID-19, yaitu serangan pernapasan dan inflamasi.

Dilansir dari laman Times of India, banyak dokter mengatakan bahwa, saat ini orang yang mengalami kehilangan indera penciuman dan rasa, dengan gejala gastrointestinal seperti kram, diare kini telah memengaruhi lebih dari 55 juta orang di seluruh dunia. 

Kehilangan indera penciuman dan rasa meski tidak memiliki terapi obat, tetapi kehilangan indera penciuman dan rasa bisa berarti bahwa mereka telah melindungi diri dari serangan pernapasan parah, yang biasanya terjadi sejak minggu ke-2 infeksi COVID.

Menurut dokter India yang telah bekerja untuk memetakan tanda dan gejala COVID-19, pasien dengan bentuk penyakit sedang atau parah, yang membutuhkan perawatan ICU, jarang melaporkan mengalami kehilangan indera penciuman secara mendadak sebagai gejala, yang dapat menyiratkan  bahwa ini sebagian besar adalah ‘prognosis’ yang baik dan hanya COVID-19 dalam bentuk ringan.

Statistik menunjukkan bahwa hampir 40% pasien COVID mengalami perubahan atau hilangnya indera penciuman dan rasa.  Dalam beberapa kasus, hal itu dapat memengaruhi indra sama sekali.

Kerusakan bertahan lama 

Bagi sebagian orang, perubahan indra penciuman bisa sangat menyengat, hal ini dapat mengubah cara aroma dan rasa makanan yang normal. Rempah-rempah, manisan, dan hal-hal asam bisa terasa hambar dan tidak menarik, yang berpengaruh pada status gizi seseorang karena membuat mereka mengalami kehilangan nafsu makan juga.

Dalam banyak kasus, hilangnya indera penciuman juga dapat menyebabkan tanda-tanda kerusakan yang bertahan lama. Semakin lama hal itu berlangsung, semakin banyak manifestasi psikologis yang dihasilkannya.

Namun, betapapun mengganggunya, anosmia dan hiposmia bisa menjadi tanda pemulihan yang sehat. COVID-19, yang disebabkan oleh SARS-COV-2 mulai menunjukkan gejala pada 5-10 hari setelah timbulnya infeksi. Penting untuk mewaspadai tanda-tanda komplikasi dan keparahan saat ini, salah satunya adalah gangguan pernapasan.

Komplikasi pernapasan yang disebabkan oleh sesak napas, nyeri dada, kekurangan oksigen, rasa tertekan dan sesak adalah tanda-tanda khas virus yang menyebabkan kerusakan pada organ vital tubuh, termasuk paru-paru. 

Dalam banyak kasus, pasien COVID-19 juga membutuhkan bantuan mesin pendukung oksigen. Gangguan pernapasan juga dapat memperburuk pasien yang memiliki riwayat masalah paru-paru.

Gejala ini juga bisa menjadi tanda badai sitokin yang terkait dengan COVID-19 ketika sistem kekebalan tubuh menyala sendiri dan seringkali dapat menyebabkan kerusakan dan kegagalan organ.

Saat ini, kebanyakan pasien yang menunjukkan tanda-tanda pemulihan, atau yang menderita bentuk infeksi ringan mulai menunjukkan tanda-tanda pemulihan pada minggu pertama itu setelahnya. Mereka juga diketahui memiliki tanda infeksi yang cukup ringan, seperti sakit tenggorokan, batuk, atau hanya kehilangan indera penciuman itu sendiri.

Oleh karena itu, jika Anda hanya menunjukkan gejala hilangnya kemampuan indera penciuman dan perasa tanpa disertai suhu tinggi atau gejala khas infeksi lainnya, ini mungkin menunjukkan pemulihan akan relatif lebih mudah untuk Anda.

Selain itu, ada juga penelitian lain yang menunjukkan bagaimana hilangnya indera penciuman dan perasa bisa menjadi indikator pemulihan positif bagi pasien COVID-19.

Saat indra penciuman pulih dan beregenerasi dari serangan virus, virus akan salah menafsirkan hubungan tertentu dan membuat Anda mengalami perubahan indra penciuman dan perasa. Saat virus kembali, dibutuhkan beberapa saat sebelum Anda mendapatkan kembali indera penciuman yang normal.

Untuk pasien COVID-19, dibutuhkan waktu mulai dari satu minggu hingga satu bulan atau lebih untuk membaik dan pemulihan. Melakukan terapi seperti melatih indera penciuman juga dapat digunakan jika indera yang berubah membuat seseorang sulit untuk makan secara normal.

Untuk diketahui, hilangnya indera penciuman dan perasa agak sulit untuk ditandai sebagai satu-satunya tanda COVID-19. Gejala ini juga dapat muncul sampai batas tertentu dalam beberapa kasus flu, sinus, dan hidung tersumbat.  

Jika Anda mencurigai COVID-19 atau telah terpapar virus dengan cara apa pun, perhatikan beberapa tanda-tanda lainnya seperti terganggunya indra penciumannya secara tiba-tiba, mengalami gangguan gastrointestinal, diare dan hidung tersumbat. Jika salah satu dari masalah ini berlanjut selama lebih dari tiga hari, pertimbangkan untuk melakukan tes COVID-19.
 



Source link

Leave a Reply