Dari Soal Kartun Nabi Hingga Krisis Islam

Dari Soal Kartun Nabi Hingga Krisis Islam



Paris

Pernyataan Presiden Prancis Emmanuel Macron soal kaum radikal Islam menuai kontroversi. Sebelumnya, Macron juga pernah beberapa kali melontarkan pernyataan kontroversial.

Sebagaimana diketahui, pada hari Minggu (25/10), Macron mengatakan dalam cuitannya di Twitter soal tidak akan menyerah terhadap kaum radikal Islam.

Komentar itu muncul sebagai tanggapan atas pemenggalan kepala seorang guru, Samuel Paty, di luar sekolahnya di pinggiran kota di pinggiran Paris awal bulan ini. Paty dipenggal usai menunjukkan kartun Nabi Muhammad saat mengajar.

Pernyataan itu sontak menuai kecaman dari negara-negara Islam. Bahkan, muncul seruan untuk memboikot produk-produk Prancis dari Qatar hingga Yordania.

Macron sudah beberapa kali melontarkan pernyataan kontroversial terkait umat Islam. Berikut ini daftarnya:

1. Tidak Tegas Terhadap Penerbitan Ulang Kartun Nabi

Saat Majalah satire Charlie Hebdo menerbitkan ulang karikatur Nabi Muhammad yang sempat menuai kecaman umat Muslim sedunia, Presiden Prancis Emmanuel Macron tak mau mengecam itu. Menurutnya Prancis memiliki kebebasan berekspresi.

Seperti dilansir Reuters, Rabu (2/9/2020), Macron yang berbicara dalam kunjungannya ke Lebanon, mengatakan bahwa warga Prancis berkewajiban untuk menunjukkan kesopanan dan rasa hormat satu sama lain, dan menghindari “dialog kebencian.”

Kendati demikian, Macron enggan menilai penerbitan kembali karikatur Nabi Muhammad SAW oleh majalah satire Charlie Hebdo.

“Tidak menjadi tempatnya bagi seorang presiden Republik ini untuk menilai pilihan editorial seorang jurnalis atau ruang redaksi, tidak pernah. Karena kita memiliki kebebasan pers,” kata Macron.

Pernyataan Macron ini dinilai kontroversial karena abai dengan penghinaan Nabi. Absennya sikap tegas Macron memicu protes di beberapa negara Arab.

Tonton video ‘Presiden Prancis Sebut Guru yang Dipenggal Pahlawan’:

[Gambas:Video 20detik]



Source link

Leave a Reply