Benarkah Bersih Tanda Tertular COVID-19?

Benarkah Bersih Tanda Tertular COVID-19?


VIVA – Hingga saat ini penularan pandemi COVID-19 di antara masyarakat membuat orang terus waspada. Belum lagi dengan ditemukannya varian virus baru yang diketahui memiliki sifat penularan yang lebih cepat di antara manusia. 

Berbicara virus corona, berbagai gejala mulai dari ringan hingga parah, menimbulkan kebingungan di masyarakat. Hal ini karena sebagian besar gejala menyerupai gejala penyakit lain dan infeksi virus, seperti flu, flu biasa, dan alergi musiman.  

Sementara itu demam, batuk kering, kelelahan, hilangnya indra penciuman dan perasa, serta komplikasi medis lainnya dapat mengindikasikan kemungkinan COVID-19. Namun gejala yang satu ini, menurut para ahli, tidak perlu dikhawatirkan dan dapat diabaikan.

Dilansir dari laman Times of India, bersin, seperti gejala COVID-19 lainnya, dapat dikaitkan dengan banyak kondisi medis lainnya. Bersin adalah pengeluaran udara yang kuat dan tidak disengaja yang bertujuan untuk menghilangkan penyebab iritasi dari hidung dan tenggorokan.  

Sementara pilek, batuk, dan demam bersama dengan bersin dapat dikaitkan dengan virus corona, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC). Jika Anda hanya mengalami bersin sebagai gejala, itu bukan tanda COVID-19. Selain itu, CDC tidak mencantumkan bersin sebagai gejala virus corona.

Bersin bisa disebabkan karena berbagai alasan lain. Menurut CDC, bersin dianggap sebagai gejala umum dari flu dan kadang-kadang gejala flu. Jika Anda mengalami pilek dan demam ringan, itu bisa diikuti oleh sakit tenggorokan dan pilek yang bisa disertai bersin.

Selain itu, bersin juga bisa dipicu oleh alergi musiman. Dalam analisis komparatif antara COVID-19 dan alergi musiman, CDC mengklaim bahwa bersin bisa menjadi gejala alergi musiman yang lebih mungkin daripada COVID-19.

Selain itu, bersin juga bisa terjadi karena perubahan lingkungan.  Menurut para ahli, udara dingin dan kering dapat mengiritasi saluran hidung dan menyebabkan Anda bersin.  Ini adalah kondisi yang sangat umum, yang dengan sendirinya tidak dapat mengindikasikan COVID-19 pada seseorang.

Sejak berita tentang virus corona baru muncul di dunia, orang-orang telah mengalami gejala yang berbeda dan bervariasi. Meskipun daftarnya terus bertambah, beberapa gejala yang paling umum tetap sama. Berikut ini adalah beberapa gejala COVID-19 yang paling klasik, mulai dari demam, batuk kering, sakit tenggorokan, hidung berair dan tersumbat, nyeri dada dan sesak napas, kelelahan, infeksi saluran cerna, hilangnya indra penciuman dan perasa.



Source link

Leave a Reply